Riwayat Ichiriki Chaya, Rumah Teh Berusia 300 Tahun yang Sempat Jadi Markas 47 Ronin

Better experience in portrait mode.
wisata jepang

Ichiriki sempat menjadi markas 47 ronin yang kisah balas dendamnya begitu legendaris.

© Wikimedia Commons/mrhayata

Gion merupakan distrik geisha terkenal di Kyoto. Kawasan ini juga selalu ramai dikunjungi wisatawan, karena punya bangunan-bangunan bergaya tradisional yang indah.

Salah satu bangunan tradisional di Gion yang sulit dilewatkan adalah Ichiriki Chaya. Dahulu bernama Ichiriki-tei, tempat ini adalah ochaya (rumah teh) berusia ratusan tahun yang hanya bisa dikunjungi orang-orang berpengaruh.

Tempat ini juga memiliki nilai sejarah yang tinggi, karena menjadi saksi bisu dua peristiwa penting di masa lalu.

Akses Terbatas, Calon Pelanggan harus Melalui Jalur Undangan bak Nasabah Prioritas

Ichiriki Chaya berdiri di persimpangan Jalan Shijo (Shijo-dori) dan Jalur Hanami (Hanami-koji).

Arsitekturnya tampak sederhana, dibangun dari kayu dan dicat warna hitam dan merah.

Meskipun tak tampak mencolok, Ichiriki memberikan kesan mewah dan privat.

Tempat ini memang dianggap sebagai rumah teh eksklusif.

Tak semua orang bisa menjadi pelanggan di sana.

Seperti nasabah prioritas di bank, akses untuk masuk ke Ichiriki hanya bisa diperoleh lewat jalur undangan dari orang-orang terkemuka yang memiliki koneksi langsung dengan rumah teh ini.

Ichiriki sudah Beroperasi Selama 300 Tahun

Kyoto punya Tsuen, ochaya tertua yang berdiri sejak 1160. Namun, Ichiriki yang “baru” 300 tahun mungkin lebih dikenal seantero Jepang.

Pasalnya, tempat ini berkaitan erat dengan Chūshingura yang didasarkan pada kisah nyata pembalasan 47 ronin dari Ako.

Ichiriki dikelola oleh keluarga Sugiura selama sembilan generasi. Sejak awal berdiri, rumah teh ini telah menjadi salah satu tempat hiburan nomor wahid di Gion.

Seperti kebanyakan ochaya di Gion, tempat ini biasa menyelenggarakan perjamuan dan pesta minum-minum ditemani para geisha.

Kebanyakan pengunjungnya adalah pengusaha atau politisi.

Sempat Menjadi Markas 47 Ronin yang Kisah Balas Dendamnya Begitu Legendaris

Seperti yang sudah disebutkan, Ichiriki memiliki kaitan erat dengan kisah nyata pembalasan 47 ronin dari Ako.

Peristiwa yang terjadi pada tahun 1703 itu dianggap sebagai salah satu kisah heroik paling dikenal di Jepang.

Ichiriki menjadi “markas” 47 ronin untuk mengumpulkan informasi dan mematangkan strategi sebelum membunuh Kira Yoshinaka.

Mereka bermaksud membalaskan dendam majikan mereka, daimyo Ako yang bernama Asano Naganori. Asano dipaksa untuk melakukan seppuku karena menyerang Kira Yoshinaka, seorang petinggi istana korup yang telah menghinanya.

Pimpinan para samurai Ako yang telah menjadi ronin (samurai tak bertuan), Ōishi Yoshio mengelabui mata-mata Kira dengan mabuk-mabukan bersama para geisha dan berjudi di Ichiriki setiap hari.

Sebenarnya, ia sedang mengumpulkan informasi intelijen dari mata-mata Ako yang ditugaskan mengintai kediaman Kira.

Selama 14 bulan, Ōishi dan anak buahnya bertemu di Ichiriki untuk mematangkan rencana balas dendam mereka.

Pada 30 Januari 1703, 47 ronin menyerang kediaman Kira. Mereka memenggal kepala Kira, lalu menyerahkan diri kepada shogunate untuk mendapat hukuman.

Meskipun mereka berstatus kriminal, para samurai Ako dielu-elukan oleh masyarakat.

Mereka bahkan disoraki dan diberi minum atau makanan dalam perjalanan untuk menyerahkan diri.

Seluruh ronin yang terlibat—kecuali Terasaka Kichiemon yang ditugaskan sebagai pembawa pesan ke Ako—melakukan seppuku pada 20 Maret 1703.

Jenazah mereka dimakamkan di kuil Sengaku-ji bersama Asano Naganori.

Kisah pembalasan 47 ronin begitu dikenal hingga dijadikan cerita sandiwara bunraku dan kabuki. Berkat cerita tersebut, nama Ichiriki pun ikut termasyhur.

Menjadi Saksi Bisu Berakhirnya Era Shogunate Jepang

Bukan hanya menjadi markas sementara para samurai Ako di abad 18, Ichiriki juga menjadi bagian dari babak akhir era shogunate di Jepang.

Menjelang suksesi tahta shogun Tokugawa Iemochi ke Tokugawa Yoshinobu, Jepang mengalami kisruh politik berkepanjangan.

Rakyat terbagi menjadi kubu pro-nasionalis imperial dan pro-shogunate. Konflik ini terus memanas hingga wacana untuk menggulingkan shogunate makin menggema.

Menurut Kyoto: A Cultural Guide, sebagian besar rencana penggulingan shogunate dimatangkan di Ichiriki. Para politisi dan samurai yang menginginkan berakhirnya pemerintahan bakufu (diktator militer) meniru taktik samurai Ako.

Mereka mengadakan rapat berkedok pesta minum-minum dengan rekan dan kolega.

Hasilnya, Tokugawa Yoshinobu setuju untuk menghapuskan shogunate di Puri Nijō pada 1868.

Rekomendasi

Ayu Ting Ting

Ayu Ting ting Melongo Melihat Potret Rumah Mewah Rina Nose, di Dalamnya Ada Kolam Renang

Ayu Ting Ting berkunjung ke rumah Rina Nose. Rumahnya begitu mewah dan megah. Di halaman belakang terdapat kolam renang

Baca Selengkapnya

Rekomendasi

Rumah Indosiar

Potret Rumah Mewah Putih Terbengkalai Sering Digunakan Syuting di Indosiar, Halamnya Banyak Pohon Pisang

Tak terawat dan usang, begini kondisi rumah mewah putih legendaris yang dulu dijadikan lokasi syuting Indosiar.

Baca Selengkapnya

Rekomendasi

pembunuhan

4 Sekeluarga Tewas Diduga Dirampok di Musi Banyuasin, Rumah Korban Jauh dari Permukiman

Korban HR merupakan pedagang ponsel keliling. Dia tinggal bersama tiga korban lain, yakni ibunya dan dua anaknya sejak bercerai dengan istrinya dua tahun lalu.

Baca Selengkapnya

Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasivideo untuk kamu.
SWIPE UP

Untuk melanjutkan membaca.

Rekomendasi

Cerita Legenda

Cerita Rakyat Lubuk Emas, Kisah Percintaan Putri Raja yang Tidak Direstui Ayahnya

Cerita rakyat ini mengisahkan kesetiaan seorang putri raja kepada kekasihnya yang tidak direstui oleh ayahnya.

Baca Selengkapnya

Rekomendasi

Arafah Rianti SUCA

Komika Arafah Rianti Blak-blakan Lagi Sayang-sayangnya Ditinggal Nikah ‘Sudah Beda Jalan’

Beberapa kali menjalin kasih, komika berusia 26 tahun itu harus gigit jari lantaran hubungannya berujung kandas.

Baca Selengkapnya

Rekomendasi

Arumi Bachsin

Jadi Istri Pejabat, Begini Potret Liburan Sederhana Arumi Bachsin di Jember – Main Layang-layang di Pantai Bareng Anak

Menjadi istri seorang pejabat, Arumi tetap menjalani hidup apa adanya dan sederhana. Salah satunya dengan liburan ke pantai bareng anak-anak.

Baca Selengkapnya

Rekomendasi

viral

Bikin Salah Fokus, Simak Profil Rizky Irmansyah Ajudan Setia Prabowo Subianto

Satu persatu ajudan Prabowo Subianto mencuri perhatian publik.

Baca Selengkapnya

   

Updated: Desember 22, 2023 — 10:49 pm

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *