Produk Organik Makin Dicari di Luar Negeri, Potensi Ekspor pada 2024

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah (Kemenkop UKM) menyebut, ekspor produk-produk organik akan menjadi komoditas yang dicari di pasar luar negeri dalam beberapa tahun mendatang.

Asisten Deputi Kemitraan dan Perluasan Pasar Kemenkop UKM Fixy menyampaikan, masyarakat dunia mulai memiliki perhatian lebih terhadap isu keberlanjutan. Hal ini juga meliputi produk-produk organik, yang bisa didaur ulang hingga penggunaan material yang tidak merusak lingkungan.

Baca Juga

Duh, Pedagang Keluhkan Harga Cabai Naik Sampai 100 Persen

BMKG Imbau Masyarakat Waspada Cuaca Ekstrem Hingga Sepekan ke Depan

Pemkab Jayapura Dorong Pengembangan UMKM Digital 2024

“Sektor apa yang potensial di 2024, sektor organik. Ke depan isu sustainable, green economy, lingkungan akan menjadi isu yang sangat penting bagi dunia internasional,” ujar Fixy dalam webinar Export Outlook 2024, di Jakarta, Rabu (27/12/2023).

Isu keberlanjutan, ekonomi hijau hingga sirkular ekonomi akan menjadi pembahasan yang paling banyak diperbincangkan dalam beberapa tahun ke depan.

Fixy menilai, para calon eksportir pun harus mulai peka terhadap permasalahan tersebut sehingga bisa menghasilkan produk-produk yang sesuai dengan isu keberlanjutan.

“Jadi concern terhadap green economy, sirkular ekonomi harus ada di dalam kepala kita masing-masing, kalau tidak nanti tidak bisa ekspor lagi. Eropa itu 2024 sudah sirkular ekonomi,” katanya pula.

Produk organik Indonesia disebut memiliki pangsa pasar yang baik di luar negeri meski belum terlalu signifikan. Swiss disebut menjadi negara potensial untuk pengembangan ekspor produk organik.

Berdasarkan lembaga riset pertanian Swiss (FiBL) pada 2020, konsumsi produk organik masyarakat Swiss berada di urutan kedua tertinggi di dunia dengan nilai sekitar 382,4 dolar AS per tahun per orang. Pertumbuhan konsumsi produk organik di Swiss mencapai hampir 20 persen dengan nilai 4,4 miliar dolar AS pada 2020.

Fixy mengatakan, data tersebut bisa menjadi peluang bagi Indonesia untuk meningkatkan ekspor di bidang produk organik untuk wilayah Eropa.

Namun demikian, yang harus diperhatikan adalah masalah standardisasi dan kualitas dari produk yang ingin diekspor. Menurut Fixy, apabila setiap produk dari pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) sudah mampu memenuhi kriteria, maka akan lebih mudah untuk melakukan ekspor.

“Yang penting sebenarnya bukan kita sudah bisa ekspor tapi kita bisa sustainable enggak dengan ekspor kita. Maka banyak yang harus dibenahi sebelum masuk pasar ekspor seperti sistem managemen pembiayaan dan produksi,” ujar Fixy.

sumber : ANTARA

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika …

   

Updated: Desember 27, 2023 — 7:29 am

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *