Ciri-Ciri ADHD pada Anak dan Orang Dewasa yang Mudah Dikenali, Jangan Anggap Sepele

tips fokus anak adhd

Gangguan ini dapat memengaruhi kemampuan anak dalam belajar dan berinteraksi dengan lingkungan sekitarnya.

merdeka.com

Attention Deficit Hyperactivity Disorder (ADHD) adalah gangguan perkembangan pada anak dan dewasa yang ditandai dengan gejala ketidakmampuan untuk memperhatikan sesuatu dengan baik, impulsif, dan hiperaktif.

Gangguan ini dapat memengaruhi kemampuan anak dalam belajar dan berinteraksi dengan lingkungan sekitarnya.

Gejala ADHD dapat terlihat sejak usia dini, namun seringkali tidak terdiagnosis dengan cepat karena dianggap sebagai perilaku anak yang biasa.

Beberapa gejala ADHD pada anak antara lain sulit memperhatikan detail, sulit untuk tetap diam, sering lupa, serta sulit untuk mengikuti petunjuk atau aturan. Cara penanganan ADHD pada anak bisa dilakukan dengan terapi perilaku, terapi pengasuhan, serta pemberian obat-obatan sesuai dengan rekomendasi dokter.

Berikut ciri-ciri ADHD pada anak dan orang dewasa yang perlu diwaspadai:

merdeka.com

Ciri-Ciri ADHD pada Anak

Attention Deficit Hyperactivity Disorder (ADHD) merupakan gangguan perilaku yang seringkali terjadi pada anak-anak.

Kesulitan untuk Fokus

Anak dengan ADHD seringkali mengalami kesulitan dalam mempertahankan fokus mereka dalam aktivitas yang memerlukan perhatian yang berkepanjangan. Mereka mungkin cenderung terdistraksi dengan mudah oleh hal-hal di sekitar mereka dan sulit untuk memusatkan perhatian pada satu tugas atau aktivitas. Mereka mungkin juga seringkali berganti-ganti dari satu aktivitas ke aktivitas lainnya tanpa menyelesaikan satu pun dengan baik.

Selain itu, anak dengan ADHD juga dapat kesulitan dalam mengikuti instruksi atau arahan yang diberikan kepada mereka. Mereka mungkin mudah lupa atau kehilangan fokus saat mencoba untuk memahami atau menyelesaikan tugas yang diberikan kepada mereka. Hal ini dapat menjadi tantangan bagi mereka di sekolah atau di rumah, karena mereka mungkin memerlukan bantuan tambahan atau pengulangan arahan untuk dapat menyelesaikan tugas dengan baik.

Sering Gelisah dan Tidak Tenang

Anak dengan ADHD seringkali menunjukkan ciri-ciri kerap gelisah dan tidak tenang. Mereka cenderung sulit untuk duduk diam dalam waktu yang lama, sering bergerak-gerak atau menggelepar tanpa tujuan yang jelas. Mereka juga cenderung sulit untuk fokus pada satu aktivitas dan seringkali terlihat seperti tidak bisa tenang atau diam.

Selain itu, mereka juga mungkin sering terlihat seperti tidak bisa menunggu giliran dan mudah terganggu dengan hal-hal di sekitarnya, sehingga sulit untuk berkonsentrasi pada suatu tugas.

Ketidaktenangan ini seringkali membuat mereka sulit untuk belajar di sekolah atau berinteraksi dengan lingkungan sekitarnya. Mereka mungkin mudah teralihkan perhatian dan sulit untuk mengikuti aturan atau petunjuk yang diberikan. Hal ini juga biasanya memengaruhi hubungan sosial mereka dengan teman-teman sebaya, karena sulit untuk mempertahankan fokus dan keterlibatan dalam percakapan atau permainan bersama.

Impulsif

Ciri ADHD pada anak yang impulsif meliputi perilaku yang sulit dikendalikan dan kecenderungan untuk bertindak tanpa memikirkan konsekuensi. Anak dengan ADHD yang impulsif cenderung sulit untuk menahan diri, sehingga seringkali melakukan sesuatu tanpa berpikir terlebih dahulu. Mereka juga cenderung terburu-buru dalam mengambil keputusan dan sulit untuk menunggu giliran.

Selain itu, anak dengan ciri impulsif juga seringkali bertindak tanpa memperhitungkan kemungkinan risiko atau bahaya yang mungkin terjadi akibat tindakan mereka.

Dampak dari impulsivitas pada anak dengan ADHD dapat membuat mereka sulit untuk belajar di sekolah dan sulit untuk berinteraksi dengan teman sebaya. Selain itu, impulsivitas juga dapat menimbulkan konflik dengan orang tua dan guru karena perilaku yang sulit dikendalikan.

Menunjukkan Gejala Tambahan Lainnya

Ciri-ciri ADHD pada anak yang menunjukkan gejala tambahan lainnya meliputi kesulitan dalam berinteraksi sosial, impulsivitas, dan gangguan tidur. Anak dengan ADHD seringkali mengalami kesulitan dalam memahami aturan sosial dan kurang mampu memahami dan merespons perasaan orang lain, sehingga seringkali terisolasi dari teman-temannya.

Mereka juga cenderung bersikap impulsif, melakukan tindakan tanpa berpikir panjang terlebih dahulu, dan sulit menahan diri untuk tidak melakukan sesuatu yang mereka inginkan. Selain itu, gangguan tidur juga seringkali dialami oleh anak dengan ADHD, seperti kesulitan tidur atau tidur yang terlalu banyak.

Selain ciri-ciri di atas, anak dengan ADHD juga dapat menunjukkan gejala tambahan lainnya seperti hiperaktif, kegelisahan, dan kesulitan dalam fokus dan konsentrasi. Mereka cenderung bergerak terlalu aktif dan sulit untuk diam, bahkan dalam situasi yang memerlukan ketenangan. 

Ciri-Ciri ADHD pada Orang Dewasa

Beberapa ciri-ciri ADHD pada orang dewasa meliputi:

1. Kesulitan Berkonsentrasi

Orang dewasa dengan ADHD cenderung mengalami kesulitan dalam mempertahankan fokus pada tugas-tugas atau pekerjaan yang memerlukan perhatian yang berkepanjangan.

2. Hiperaktif dan Impulsif

Hiperaktivitas yang muncul pada anak-anak dengan ADHD mungkin berubah menjadi kegelisahan atau kegelian pada orang dewasa. Mereka juga dapat bersikap impulsif, membuat keputusan tanpa pemikiran panjang.

3. Mudah Terganggu

Orang dewasa dengan ADHD dapat sangat mudah terganggu oleh rangsangan eksternal, seperti suara-suara di sekitar mereka, yang dapat mempengaruhi konsentrasi mereka.

4. Prokrastinasi

Kesulitan dalam memulai atau menyelesaikan tugas-tugas, bahkan jika tugas tersebut penting, dapat menjadi ciri ADHD pada orang dewasa.

Risiko Komplikasi ADHD pada Balita

ADHD adalah gangguan perkembangan otak yang menyebabkan kesulitan dalam mengontrol perilaku, perhatian, dan impulsivitas. Risiko komplikasi ADHD pada balita sangatlah tinggi karena gangguan ini dapat mempengaruhi perkembangan kognitif serta sosial-emosional anak.

Balita yang mengalami ADHD cenderung memiliki kesulitan dalam mengikuti aturan, berinteraksi dengan teman sebaya, dan belajar di lingkungan sekolah maupun di rumah. Mereka juga rentan mengalami kemarahan yang intens, kegelisahan, dan kesulitan dalam tidur. Selain itu, risiko cedera fisik juga meningkat karena balita ADHD cenderung kurang dapat mengontrol perilaku impulsif mereka, misalnya saat berlari atau bermain.

enting bagi orang tua dan pengasuh balita yang mungkin mengalami ADHD untuk segera mendapatkan bantuan dan perawatan yang tepat, seperti terapi perilaku atau terapi obat. Hal ini bertujuan untuk mengurangi risiko komplikasi ADHD pada balita, termasuk permasalahan pendidikan, gangguan emosi, dan cedera fisik. 

Dengan bantuan yang tepat, balita dengan ADHD dapat belajar mengontrol perilaku dan kemampuan sosial mereka, sehingga dapat mengurangi risiko komplikasi yang mungkin terjadi akibat gangguan ini.

Cara Mencegah ADHD pada Anak

Meskipun tidak ada cara pasti untuk mencegah Attention Deficit Hyperactivity Disorder (ADHD) pada anak, ada beberapa langkah yang dapat diambil untuk meminimalkan risiko atau mengidentifikasi dini gejalanya. Berikut beberapa cara yang dapat membantu:

1. Prenatal Care yang Baik

Memastikan ibu hamil mendapatkan perawatan prenatal yang baik dapat meminimalkan risiko kelahiran prematur dan komplikasi lain yang dapat meningkatkan kemungkinan ADHD.

2. Pantau Perkembangan Anak

Memantau perkembangan anak sejak dini dapat membantu mendeteksi potensi masalah perilaku atau perkembangan secara lebih cepat. Pemeriksaan rutin dan konsultasi dengan dokter anak dapat membantu mengidentifikasi perubahan yang abnormal.

3. Nutrisi yang Seimbang

Menjaga pola makan yang seimbang dengan memberikan nutrisi yang cukup dapat mendukung perkembangan otak dan sistem saraf anak. Omega-3 asam lemak, yang banyak ditemukan dalam ikan, juga telah dikaitkan dengan perkembangan kognitif yang baik.

4. Pola Tidur yang Teratur

Menjaga pola tidur yang teratur sangat penting untuk perkembangan otak anak. Kekurangan tidur dapat memengaruhi fokus dan konsentrasi anak.

Cara Mencegah ADHD pada Orang Dewasa

1. Pola Hidup Sehat

Menjaga gaya hidup sehat dengan pola tidur yang teratur, nutrisi yang baik, dan aktivitas fisik dapat mendukung kesehatan mental dan mencegah gejala ADHD.

2. Manajemen Stres

Belajar cara mengelola stres dan tekanan dapat membantu mengurangi risiko ADHD pada orang dewasa. Teknik relaksasi seperti meditasi dan yoga bisa sangat membantu.

3. Pemantauan Kesehatan Mental

Secara rutin memantau kesehatan mental dan mencari bantuan profesional jika diperlukan dapat membantu mengidentifikasi dan mengatasi masalah sejak dini.

4. Pendidikan dan Dukungan Sosial

Membangun hubungan sosial yang kuat dan mendapatkan dukungan dari teman dan keluarga dapat membantu dalam mengatasi tantangan dan mencegah gejala ADHD.

5. Minimalkan Paparan Toksik

Mencoba untuk mengurangi paparan anak pada zat-zat toksik seperti asap rokok, polusi udara, dan bahan kimia berbahaya dapat membantu melindungi sistem saraf mereka.

6. Aktivitas Fisik

Menyediakan kesempatan bagi anak untuk berpartisipasi dalam aktivitas fisik dapat membantu mengatasi energi berlebih dan meningkatkan fokus dan konsentrasi.

Rekomendasi

Konten Menarik

ADHD Adalah Gangguan Susah Fokus dan Impulsif, Ketahui Cara Mengatasinya

ADHD adalah gangguan perkembangan neurobiologi. Ketahui cara mengatasinya.

Baca Selengkapnya

Rekomendasi

bunuh diri

Anak Korban Bunuh Diri Satu keluarga di Malang dapat Pendampingan Psikologis

Untuk memastikan kondisi anak dan memberikan pendampingan psikologis dampak peristiwa tragis yang menimpa keluarganya.

Baca Selengkapnya

Rekomendasi

parenting

11 Hal Dasar yang Perlu Diajarkan pada Anak Sejak Dini, Bantu Lebih Mandiri sejak Muda

Keterampilan hidup merupakan pembelajaran berharga yang akan berguna sepanjang masa bagi anak-anak.

Baca Selengkapnya

Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasivideo untuk kamu.
SWIPE UP

Untuk melanjutkan membaca.

Rekomendasi

hubungan toxic

Ciri-Ciri Pertemanan Toksik, Jangan Pertahankan Lama-Lama

Hubungan ini membuat salah satu pihak merasa tidak didukung, direndahkan, atau diserang.

Baca Selengkapnya

Rekomendasi

Kesehatan Anak

7 Kebiasaan Buruk yang Dapat Merusak Gigi Anak

Sejumlah hal kerap dilakukan oleh bayi dan anak dengan salah sehingga menyebabkan munculnya masalah.

Baca Selengkapnya

Rekomendasi

Kehamilan

Ciri-Ciri Batuk Bawaan Hamil, Ketahui Cara Mengatasinya

Batuk bawaan hamil memiliki tanda dan ciri yang berbeda.

Baca Selengkapnya

Rekomendasi

Penuaan Dini

Penyebab Penuaan Dini yang Jarang Kita Sadari, Ketahui Cara Mencegahnya

Penuaan dini adalah proses perubahan fisik dan mental yang terjadi seiring dengan bertambahnya usia.

Baca Selengkapnya

   

Updated: Januari 1, 2024 — 11:00 pm

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *